Friday, January 21, 2011

Tentang kemarin

Hello, folks! Just want to tell you something on yesterday!!!
Kemarin itu rencananya mau ice skate sama anak-anak JIP, ini udah direncanain dari beberapa hari yang lalu. Dan, gue deal mau ikut. Etapiiiii, pas malem Kamisnya, Chebe ngingetin gue kalo diajak Richa ke dufan bareng kampretos & para Malang-ers. Njirrr, galau sejadi-jadinya dah tuh gue. Timeline gue penuh dengan ocehan galau malam itu -_- Di satu sisi, gue pengen banget main sama anak JIP, lagian juga udah direncanain dari beberapa hari yang lalu, dan mencoba something new, main ice skating maksudnya hahaha. Tapi di sisi lain, gue juga emang pengen banget ke dufan dari beberapa bulan yang lalu, ditambah lagi gue baru inget kalo rencana ke dufan sama kampretos itu udah diomongin dari seminggu yang lalu, dan emang rencananya Kamis kemarin. Nah loh nah loh... bingung kan. Oh iya, ada lagi yang menjadi pemberat gue untuk ikut ke dufan yaitu si Richa, tadinya gue udah bilang sama dia “gimana kalo hari senin aja? Gue udah ada janji sama anak JIP besok” dan terus dia menjawab “jadwal gue udah gak bisa diubah nih”........... krik krik. Jadilah gue semakin galau, eh masa baru ulang tahun langsung galau *gak nyambung,coy*. Yak, lanjut.... Malem kamis itu gue gak bisa tidur, bingung mau ikut yang mana, tapi setelah dipikir-pikir kayaknya gue ikut ke dufan aja deh. Lagi-lagi dengan alasan: Si manusia Malang itu dateng ke Jakarta cuma beberapa hri, dan gak mungkin ketemu tiap hari juga *Wayoloh cha gue jadiin blacksheep hahaha*. And then, gue sms Rindy, bilang kalo gak bisa ikut dengan alasan yg sebenar-benarnya :B. Tapi tetep ya, abis sms itu, gue tetep gak bisa tidur, kepikiran, gak enak udah sembarangan batalin janji, takut dimusuhin, takut diomongin *oke, ini lebay-_-*. Belum selesai sampe disitu, kegalauan gue bertambah akibat SIAK-NG. IRS gue berantakan meeen, ada kelas yang tiba-tiba dibatalkan dan ada kelas yang harus gue ambil, dan lo tau gue dapet kelas sisa, dg posisi gue yang ke- 36 dari kapasitasnya yang emang 36 hoaaaa poor me! Semoga gue mendapatkan kebahagiaan yang sempurna di kelas itu hahahaha apaan sih lu ke! Eh kayaknya udah ngawur nih, lanjut lagi cyiiiin!
In fact, gue tetep gak bisa tidur, bolak-balik buka laptop buat nyari sinyal untuk ngisi IRS, dikit-dikit buka hape ngecek sms atau apalah itu. Dan, kayaknya pikiran gue sangat acakadul waktu itu, bayangin aja gue nyampah dg aktivitas kek tadi sampe jam 2 pagi-an ckck. Padahal biasanya, gue kalo tidur gak pernah lebih dari jam 10 hhh. Akhirnya, bangun-bangun mata gue persis kayak panda. Udah gitu gue solat subuh dan.........tidur lagi sampe jam 8 ahahah. Bangun-bangun gue cek hape dan a ao, si Richa bbm-in katanya ngumpul jam 10, sedangkan di Twitter si chebe bilang jam 11. Ya ampoooon, gue merasa hidup di dalam ketidakjelasan. Yaudah, gue mandi aja tuh. Singkat cerita, jam 11 gue udah sampe di halte walk di PGC, dan pandangan gue menembus kace halte walk, terlihat wanita tomboy nan tambun sedang duduk bersama kedua temannya yang terkesan ababil. Dalam hati gue “Eh itu richa kayaknya| eh masa iya dia jd gendut banget| eh tapi potongan rambutnya sama |eh iya masa dia pake kemeja, biasanya pake kaos” Yak begitulah pergolakan terjadi dalam hati saya, saudara saudara. Dan, setelah gue beli tiket di loket, gue langsung pergi, eh tiba-tiba “Mbak, ini kembaliannya! Buru-buru ya mbak? Bisnya jg belum ada kok” dua sosok manusia memanggil gue, dan gue bales dengan senyum paksa sambil ngambil tiga koin limaratusan di loket tadi. Gue langsung menghampiri cewek-yang-kayaknya-mirip-Richa-tadi, gue senyum-senyum goblok ke dia, dan dia bales senyum gue dengan agak bingung. Dan setelah gue duduk di sampingnya, gue kaget,tangan gue langsung dingin, ternyata dia bukan Richa, gue salah orang, malu ini woy harga diri udah ilang dah woy gara2 senyum-senyum sok kenal aaaagh o’on! Mungkin muka gue merah kali ya waktu itu, dengan segala kemarahan, gue ngetik bbm super cepet dan ngirim ke Richa, dia bilang “oke, gue kesana ya”. Apaaaaaaaa? Tadi lo bilang, lu udah sampe sinin nyetiiiii. Kesel banget tuh gue, kalo ada botol kecap nganggur, gue banting dah tanpa mikir-mikir. Akhirnya si mathilda dateng, muka gue antara kesel, kecut, dan sedikit seneng ngeliat kedatangannya bersama pasukannya. Dan gue kenalan satu-satu sama temen-temenya itu. Gak lama kemudian, Lia Nia chebe dateng. Tapi bisnya gak dateng-dateng. Setengah jam kemudian, bis dateng. Keadaan bis penuh, sesek, ditambah lagi sama Richa yang ngomong terus bawel kayak penggorenga. Pas di daerah Salemba, gue pusing, rasanya udah gak ada suara di sekeliling gue, badan gue dingin, gue hampir pingsan lebih tepatnya. Akhirnya ada mbak-mbak yang berbagi tempat duduk. Rasanya semuanya hening, dunia berhenti berputar untuk beberapa saat, dan gue kayak kehilangan jiwa *maap kalo lebay lagi*. Tapi ini beneran, gue dikasih minum, terus minyak aromaterapi yang diolesin di sekitar muka, dan bodohnya ada yang masuk ke mulut gue. Akhirnya mata gue menjadi sedikit terang. Yak, gue sadar lagi. Anak-anak pada ngecengin ”Woo alibi tuh, bilang aja mau dapet tempat duduk” hahaha sial, mereka gak tau apa yang gue rasain tadi -_-.
Yeay, akhirnya sampe di dufan. Gue bawa kartu mcc nyokap buat potongan diskon 15%, eh taunya gak bisa. Harus pake mcc yang terbaru kat mbaknya, yaudah bayar full deh. Wahana pertama yang kita coba adalah kora-kora, in Fact, ini pertama kalinya gue mau nyoba kora-kora. Dulu, gue takut banget nget nget sama wahana yang satu ini. posisi duduk di kora-kora Richa, gue, Lia, Nia. Gue Cuma bisa merem pengen nangis, samping-samping gue pada teriak, dan gue pun ikut teriak. Pas sampe di paling atasnya, rasanya kayak terbang, pusing, dingin, pengen munt*ah. Tapi gue gak munt*h loh, hebat kan! Hahaha. Gue jalan ngerasa kayak orang mabok, kepala rasanya kayak muter gitu. Anak-anak pada mau naik hysteria. Gue? Jelas nolak mentah-mentah. Ngeliatnya aja udah merinding, apalagi kalo naikin. Gue cuma bisa duduk bareng nia lia chebe. Nungguin & ngeliatin mereka yang lagi histeris naik hysteria. Oh iya, tau gak! Yang namanya chebe, dia gak berani naik wahana yang serem-serem loh. Beraninya Cuma istana boneka, arung jeram, sama gajah bledug. See? Rugi kali ya Rp.120.000 Cuma buat begituan doang hahaha. Beda lagi sama Lia, dia agak nyentrik gitu pas naik gajah bledug, naik-naikin tuas gitu sampe tinggi sendiri gajahnya. Apalagi dia naik ontang-anting sampe dua kali -_-. Gue bingung tuh, gue aja yang sekali naik udah puyeng. Lain lagi sama Nia, dia sih normal-normal aja kayak gue hahaha ;p. Nah yang paling berani itu si mathil, gue gak ngerti deh tuh dia berani banget naek hysteria. Tapi sayangnya, teriakannya itu loooh, khas kramat jati banget “Mamaaaa....mama......pulang”. bayangin deh, anak segede gitu minta pulang pas lagi naek hysteria. Kalo anak-anak Malang beda cerita lagi, mereka pemberani juga tuh,naik apa aja diikutin, paling Cuma beberapa anak aja yang rada penakut kayak gue hehehe :D. Tapi gue pikir, hari ini ada keajaiban. Gue yang biasanya takut kora-kora, malah jadi antusias pengen ikutan naik *penting gakya?*. Pokoknya hari itu, gue ngerasa punya jiwa keberanian untuk nyoba wahana-wahana yang fantastis, bombastis, elastis (??).
ini keadaan gue ketika nahan mual pengen muntah -_-

ki-ka: chebe, gue, richa, lia nia
ini rombongannya hahaha

Singkat cerita, jam 6 sore kita jalan keluar dari dufan, tapi ternyata ada rombongan yang tertinggal, (Risky, Hajar, & Fahri). Pas ditelepon, ternyata mereka lagi beli kopi di starbucks. Yaoloh -_-. Setelah nunggu, akhirnya mereka dateng dan bilang kalo kopi disini diskon kalo tangan kita masih ada cap dufan. Akhirnya gue beli kopi juga, dan gak nyesel deh ngeliat abang-abang starbucksnya yang ganteng gak ketolongan hahaha :3
Pulang! Yak, gue dapet tempat duduk loh di TJ. Pas sampe di shelter BNN, abang Tjnya bilang “pinang ranti, pinang ranti”. Gue langsung berkesiap turun, padahal tadinya mau turun di UKI. Gue turun, dan abangnya bilang “pinang ranti, naek di sebelah”. Dan, ketololan pun dimulai. Gue malah ngikutin kakek-kakek yang nyeberang jembatan sampe ke shelter BNN seberang. Kayak orang gak sadar gitu. Sampe sana, gue nanya sama mbak-mbak TJ “Mbak, kalo ke pinang ranti, naik dari mana?” dan dia menjawab “Lah itu di seberang, yah cepe deh jalan lagi” hahaha aduh ke, kenapa lu o’on? gue nyeberang lagi tuh terus nungguin TJ gak dateng-dateng. Disitu rata-rata orang kantoran semua. Sedangkan gue? Mahasiswa cupu yang kumel baru pulang dari dufan dengan sepatu dan celana yang masih basah akibat arung jeram tadi. Akhirnya, TJ pun datang mengantar gue sampe tamini square, dilanjutkan dg k40 dan becak yang setia sampai ke rumah. Hihihi seneng banget hari ini. Thank you kampretos, Ine, Riski, Hajar, Fahri dkk. Love you J
*sebenernya masih banyak hal yang menarik yang perlu diceritain, tapi sayangnya tangan gue udah cape ngetiknya. Nanti kalo ada waktu lagi, gue lanjutin deh
Share with the world:

No comments:

 
Designed by Beautifully Chaotic