Friday, February 4, 2011

My first surgery II

Oke, sesuai dengan janji gue. Postingan kemaren bakalan gue lanjutin nih. Ayo semuanya tarik nafaaaaaaaaas, tahan, buaaaaaaang! Oke, cuss!
Gue bener-bener parno. Mikirin gimana besok mulut gue dibedah, diayak, atau bahkan dicincang sama dokternya. Saat gue lagi bener bener parno, tiba-tiba adek gue dateng dari sekolah, dia bilang, “Ke, lu besok mau dioperasi? Gak mati kan???” apa? Dia bilang, gak mati kan? Mampus gue, tuh anak bikin gue tambah parno. Dia emang songong, gak pernah sopan. Padahal udah diajarin PKn kan dari SD. Yaudah lah lupain aja masalah adek gue yang songong itu.
Oh iya, ternyata banyak loh yang udah pernah ngalamin operasi yang bakal gue jalanin besok. Dan mereka bilang rasanya “biasa aja”. Gue gak tau ya, kata “biasa aja” itu beneran atau cuma penghibur supaya gue gak terlalu takut. Malam itu (31/1) gue berusaha untuk tidur senyenyak mungkin, berharap segala ketakutan gue hilang menyambut hari esok.


Keesokan harinya  (1/2) jeng jeng jeng..............
Gue bangun pagi tanpa ngelanjutin tidur lagi loh. Jam 7 aja gue udah rapi. Rencananya gue bakalan pergi sama bokap nanti. Gue deg-degan banget deh tetep. Tapi, sedikit seneng karena ada temen-temen yg support dari twitter atau bbm. Meskipun keliatannya sepele, tapi bagi gue sangat berarti loh J
Singkat cerita, gue sampe di lakesgilut sekitar jam 8.10 (janjiannya jam 9 loh padahal). Gue langsung masuk ke ruang registrasi sama bokap buat bikin kartu pendaftaran, surat pengantar blah blah blah. Setelah itu, gue dikasih tau ruangannya, ruangan 12 dg Dr. ----- *gue lupa. Dan gue terus jalan menelusuri lakesgilut. Gue sempet terkagum-kagum melihat pemandangan yang berbeda disini, biasanya kan rumah sakit penuh dengan dokter suster yang pakaiannya putih-putih. Tapi disini? Semuanya pake seragam TNI AU. Cool eh? Banyak banget gue liat cowok-cowok yang badannya tinggi tegap berkeliaran depan mata gue, cewek-ceweknya juga gitu. Ckck keren!
Gue dan bokap nunggu di kursi panjang depan ruangan 12. Plang di ruangan itu: 12. Klinik ruang bedah. Aw aw aw....... di sebelah gue ada mas-mas yg pake seragam TNI AU (juga), dia ngelayanin registrasi pasien yang mau masuk ke ruang 12, di sebelahnya lagi ada nenek-nenek kece. I mean nenek-nenek pake baju tunic animal print, scarf dengan warna sepadan, dan accesories yang gue rasa lebih tepat buat dipake ke pesta -_-. Dia nyerocos terus ke mas-mas yang ngurusin registrasi itu. Untung mas-masnya baik ya, gak kayak gue yg gak sabaran ;p.
Beberapa saat kemudian, keluar deh bapak-bapak bersama istrinya dari ruangan 12 itu, otomatis NekGal (nenek gaul) tadi masuk ke ruang 12 itu. Di kursi panjang, tinggal gue dan bokap. Gue ketar-ketir ngebayangin mau diapain di dalem. Sedangkan bokap? Malah mondar-mandir di lorong rumah sakit. Kesel gak sih. Gue denger suara mesin yang kenceng banget, terus gue tanya bokap “pa, itu suara mesin yang bakal ngebor gigi keke nanti ya?”, dan bokap menjawab “bukan, itu suara mesin pemotong keramik di belakang, lagi ada pembuatan mesjid.” Oh syukurlah gue salah duga. Tadinya gue kira, itu suara mesin penumbuk gigi yang maha kejam.
Oh iya, NekGal lama banget loh di dalem. Lebih dari 30 menit malah, gue jadi semakin khawatir. Kira-kira nanti pas keluar, dia berubah jadi apa ya (???). gue selalu nervous ketika ada suara pintu kebuka, soalnya abis ini giliran gue yang masuk. Dan, akhirnya NekGal keluar dari ruang 12 dengan kegaulannya yg berkurang, dia nutupin mulutnya terus pake tisu. Mukanya kayak agak takut apa gimana gitu. Beberapa menit kemudian, dokter pun keluar. Terus dia ngonong ke arah gue “sebentar ya mbak”. Wadooooooh kirain udah selesai. Ternyata NekGal masuk ke ruangan itu lagi dan menghabiskan waktu sekitar 10 menit -__-. Lama banget loh rasanya nunggu sesuatu yang bener-bener kita tunggu #halah.
Eng ing eng......... here I am
Gue masuk ke ruangan itu dengan menyeret-nyeret bokap yang tadinya gak mau ikutan masuk. Pak dokter bersama kedua asistennya terlihat begitu ramah. Ruangannya juga gak terlalu menyengat. Gue yang bodoh, langsung lari menuju kursi panjang khas ruangan dokter gigi. Padahal dokternya nyuruh gue unntuk duduk di depan meja dulu buat sedikit konsultasi, tapi karena dia tau dengan keadaan yang amat gugup dan sangat amat ingin cepat selesai. Jadi konsultasinya, bukan di kursi biasa. Melainkan di atas kursi praktek dokter gigi.
Ehem. Untuk perhatian: ternyata operasi gigi itu gak seserem yang gue bayangin. Bukan kayak yang di sinetron-sinetron. Maksud gue, yang dianter pake kasur dorong, pake baju panjang khas operasi, diinfus dimana-mana, dan ditangisin sama pihak keluarga. Sungguh itu lebay.
Dokternya nanya-nanya tentang keluhan gue, nanya gue kuliah dimana. Di tengah-tengah pertanyaan tadi, dia sambil megang-megang suntikan sambil ngetes-ngetes isinya keluar di udara. Gue langsung merem. Gue pasrah. Mulut gue rasanya kaku. Tiba-tiba gue ngerasa ada sesuatu yang tajam menusuk gusi gue. Ya, itu suntik bius. Dan disuntiknya gak cuma dari satu sisi, melainkan dari berbagai sisi. Gue cuma bisa melolong “hhhh...aaaa.....huahaha”. mungkin kelakuan tadi sangat gak pantes ya untuk anak yang baru menginjak 18 tahun. Whatever lah. Gusi gue yang kanan tadi kayak udah mati rasa. Bener-bener gak berasa gue punya gusi di sebelah kanan (?). Gue yang masih dalam posisi merem, tanpa tau alat-alat apa aja yang dokter sama asistennya pake untuk menolong hidup gue.
Tiba-tiba, gue merasa ada sesuatu yang menumbuk lapisan gusi gue hingga masuk ke ‘calon gigi’ gue yang mau tumbuh. Ya Allah, gue bersyukur banget ada yang menciptakan cairan bius di dunia ini. gue gak tau deh, kalo misalnya tadi gue gak dibius. Mungkin gue udah pingsan sendiri kali, alat penumbuk gigi ini bener-bener kasar. Mulut gue aja sampe bergeter-geter. Sekali lagi, gue merem. Dan, setelah itu ada beberapa alat lagi yang dimasukin. At last, dokternya bilang “ayo kumur-kumur dulu, nanti dilanjutin lagi”. Huah alhamdulillah.
Gue kumur-kumur. Bibir kanan gue kaku, mungkin kena efek bius yang tadi juga kali ya. Gue pun kembali tiduran di kursi panjang tadi. Gue merem lagi, berharap kali ini gak ada alat perusak gigi yang masuk ke dalam mulut gue lagi. Ternyata merem itu membosankan, dan gue sedikit membuka mata dan................A AUW! Gue hampir melonjak dari kursi panjang itu, karena gue ngeliat benang dan gunting hihihihi mau nangis aja rasanya. Ini artinya, pak dokter nan baik hati itu akan mempraktekkan keterampilan menjahitnya di dalam mulut gue. Waw, amazing kan! Gue aja ngejahit kain yang jelas-jelas lebar, masih suka salah. Apalagi ngejahit di dalam goa kayak gini (baca: mulut).
Lagi-lagi gue cuma bisa pasrah. Benangnya begitu panjang, karena terasa banget nyentuh ke bibir gue. Dan rasanya......ngi?lu. pernah ngebayangin gak sih ada bagian di dalam mulut lo yang dijahit? Gue aja seumur-umur gak perrnah ngebayangin -__- palingan gue pernah ngelihat adek gue yang dijahit, itu pun di paha, gara-gara robek pas dia lagi ngejar layangan. Jangan heran plis, adek gue emang super bandel waktu kecil. Untung kakaknya gak bandel :3. Lanjut. tapi ngejahitnya gak selama pas numbuk tadi kok. Paling sekitar 3 menit. Gue gak ngerti deh, dokternya pake alat apa sampe bisa secepat itu. Dokternya santai banget loh selama operasi, dia ngobrol terus sama asistennya, tentang pesawat lah, apa lah, tapi terkadang ngomongin alat-alat operasi juga sih -___-.
“oke mba, sudah selesai, coba kumur-kumur lagi” alhamdulillah wasyukurilah *sujud syukur*
Pas kumur-kumur, ada banyak darah yang keluar. Huek. Terus gue disuruh mangap lagi, dan ditaruh bundelan kecil kain kasa di bekas operasi tadi. Sama sekali gak sakit loh, asli. Mungkin karena biusnya belom ilang ya. Tapi sejujurnya gue lebih takut naik kora-kora dufan daripada operasi ini. buktinya muka gue pucet banget pas abis naik kora-kora, sedangkan abis operasi ini, gue seger-seger aja tuh :p.
2 jam kemudian
Ngilu! Efek biusnya udah ilang. Entah kenapa rasanya kayak ompong, mau makan nasi rasanya susah nelen. Eh nenek gue malah ngasih soto yang jelas lebih panas dah bentuknya lebih sulit dijelaskan daripada nasi. Alhasil gue nunggu sotonya dingin dulu, baru gue makan. Gue merintih terus. Seharian itu cuma bisa makan bubur.
Keesokan harinya
Gak ada tukang bubur yang lewat. Dan, gue dibikinin super bubur yang kaya akan pengawet -__-. Sedih ya gue, lagi sakit, dikasih makannya bukaan yang fresh gitu 0.o. rasa ngilunya sedikit demi sedikit hilang. Tapi terkadang kalo lidah gue nyentuh benangnya, gue jadi suka merinding sendiri.
Saran gue buat yg lagi baca: kalo lo ngerasa ada sesuatu yang salah sama kesehatan lo, mending segera bilang ke ortu. Terus minta ke dokter. Karena sesuatu yang keliatan sepele itu kadang menjadi sesuatu yg agak gak diduga loh, beware ya :)
Minggu depan gue bakal lepas jahitan loooh :) be patient ya nunggu postingan selanjutnya :) daaaah!


Share with the world:

6 comments:

  1. Yaampun lagi nyari2 info tentang lakesgilut ternyata yg gue baca itu blog lo ke hahaaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha sa! gapapa lah, jadi main-main ke blog gue kan sa :p

      Delete
  2. Permisi kak,aku mau nanya aja ni kak,Itu nama dokter bedah nya drg inda pribadi spbm ya kak?terima kasih kak?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku lupa sih namanya, yang jelas dokter laki-laki mas :D

      Delete

Leave your comment below :)

 
Designed by Beautifully Chaotic