Wednesday, February 16, 2011

Piala yang terbuang

Yuhuuuuu ini pertengahan Februari loh, itu artinya kemaren hari valentine. Ups, gak semua orang ngerayain kan. Tapi tetep aja, suasana jalanan jadi mendadak full of love. I mean banyak tukang bunga dadakan -__- Oke, di postingan kali ini gue gak bakal ngebahas valentine, apalagi ngebahas berapa coklat+bunga yang gue dapet di hari yang katanya hari kasih sayang itu. Melainkan, gue bakal ngebahas tentang piala. Piala? Iya piala, kali ini gue serius wikwik.
Gue adalah tipe anak yang jarang mau ikutan lomba atau kompetisi yang hanya untuk mendapatkan piala atau selembar sertifikat. Jadi, lo bayangin aja di kamar gue ada berapa piala yang gue punya. Gue cuma punya SATU!!! Dan itu pun piala yang gue dapet ketika masih duduk di bangku kelas 6. Beda lagi dengan sertifikat, gue punya beberapa (bukan SATU) tapi kebanyakan cuma sertifikat pesantren kilat dan sertifikat LIA -___-.

Selama gue SD, seinget gue, cuma dua kali gue dapet piala. Yang pertama, piala juara II nasyid, dan pialanya gak dibawa ke rumah, cuma dipajang di TPA gue. Dan yang agak miris, juri dari lomba itu kebetulan adalah guru dari TPA gue. Jadi (mungkin) gue menang karena itu, coba kalo gak ada dia, mungkin juara harapan pun gak dapet kali gue -_-a. Yang kedua, gue menang juara harapan II mengarang se-kecamatan. Pengalaman ini gak bakal gue lupain. Gue masih inget banget waktu itu, waktu gue menawarkan diri untuk ikut lomba ke Ibu Tini, guru kelas 6 di SDN Jati Makmur 1 hahaha.
Jadi begini ceritanya..............
Pagi itu, bu Tini masuk ke dalam kelas dengan berlagak seperti ingin memberikan pengumuman yang maha penting. Lalu dia berkata “Anak-anak beberapa hari lagi akan dilaksanakan lomba untuk anak SD se-kecamatan. Lombanya meliputi cerdas cermat, mengarang,.........(gue lupa)”. Untuk lomba cerdas cermat, udah ada anak yang dipilih, jelas anak2 yang ranking 1,2 dan 3. Sedangkan gue ranking 4 waktu itu, jadi gak mungkin dipilih ikut lomba cerdas cermat hiks hiks. Pas bu Tini bilang “Ada yang mau ikut lomba lagi?”. Kelas hening, gak ada yang pengen ikut lomba selain ketiga anak yang udah pasti terdaftar di lomba cerdas cermat. Padahal, sejujurnya gue pengen banget ngacungin tangan terus bilang “Bu, saya mau ikut lomba mengarang”. Hhh tapi gue gak cukup berani untuk bilang kayak gitu di tengah suasana kelas yang lagi super hening. Gue cuma bisa bilang ke temen sebangku gue yang namanya Indah “Ndah, aku pengen ikut sebenernya, tapi....udah terlambat ya?”. Belum si Indah menjawab, tapi gue ngomong lagi “Apa aku ke bu Tini aja ya sekarang?”. Belum lagi si Indah menjawab, gue langsung pergi ke kantor kepala sekolah. Sendirian. Dengan beribu tekad. Gue langsung nyari keberadaan bu Tini, terus gue langsung to the point “Bu, saya mau ikut lomba mengarang”. Lalu si Ibu menjawab “kenapa gak bilang tadi pas di kelas?”. Dan gue cuma menjawab “hehehe”. Pke, nama gue udah dicatet di daftar calon peserta lomba yang bakalan diadain di SD As-syafi’iyah Jati Waringin. Di kelas, yang tau gue ikut lomba itu cuma Indah, ketiga teman gue yang ikut cerdas cermat, dan gue sendiri tentunya. Gue jadi bingung, kenapa tiba-tiba gue pengen ikutan lomba itu. Padahal gue gak punya skill mengarang sama sekali. Oh, mungkin ini yang dinamakan nekat!
Sampai di rumah,
Gue langsung nyamperin bokap, gue cerita tentang kejadian hari itu sama bokap. Dan, dia langsung ngajarin gue gimana cara mengarang “Nih misalnya kamu ngambil tema ‘suasana di pasar’, jadi kamu ceritain  apa yang kamu liat, kamu pikir tentang pasar bla bla bla...........”. Gue cuma mengangguk-angguk pasrah, seakan merasa aneh, masa iya ada karangan judulnya “suasana di pasar” -_______-. Oke, itu salah satu contoh kesotoyan gue di masa kecil.
Beberapa hari sebelum lomba........
Salah satu temen gue yang ikut cerdas cermat, Jati lagi sakit. Sedangkan ada pengumuman dari bu Tini tentang perubahan seragam  yang dipakai ketika lomba. Dengan senang hati, gue menggayuh sepeda bersama Indah menuju rumah Jati yang bisa terbilang jauh untuk ukuran anak SD. Maklum ya, waktu itu jarang yang punya handphone, jadi gak bisa ngasitau lewat sms. Tapi sebenernya ada telepon rumah, tapi emang dasarnya gue mau naik sepeda sih :p. Oh iya, Jati minjem rok gue waktu itu, jadi mau gak mau harus dianterin. Krik. Berasa sales rok seragam SD gue waktu itu -___-
Hari H
Kalo gak salah, hari itu hari Senin. Jelas lah, waktunya upacara bendera, tapi gue bersama ketiga teman gue tadi gak ikut. Kita harus berangkat jam 7 pagi. Akhirnya teman2 sekelas gue tau kalo gue ikut lomba juga. Kita berangkat ke lokasi lomba naik jemputan sekolah yang bisa dibilang agak tidak layak pakai. Bodynya udah banyak penyok, Acnya gak ada, jendelanya rusak, kursinya sempit. Ups, stop mengeluh! Rasanya perjalanan jauh banget, gak nyampe-nyampe. Mana jalanannya ancur, jelas lah jadi disko darurat di dalam mobil doyok itu. Kita bercanda-canda aja sepanjang perjalanan. Pas sampe di lokasi, ternyata udah banyak banget yang dateng, lapangannya yang besar dipenuhi anak-anak kecil dengan seragam SD *guejugasih. Pembukaan acara lomba se-kecamatan ini dimulai dengan apel. Jejeran piala dipajang di dekat tiang bendera, yang terus menerus dijilat matahari sampe warnanya terlihat kuning berkilauan. Jelas lah mata gue bersinar-sinar ngeliatnya, pengen banget bawa pulang satu aja deh satu. Singkat cerita, selesai apel, semua peserta lomba dipersilakan masuk ke ruangan yang udah disediakan.
Dan yang paling mengejutkan adalah...................................ketika gue melihat petunjuk dan aturan lomba di kertas yang disediakan panitia, banyak tema yang bisa kita pilih sebagai bahan yang bakal dipakai untuk mengarang. Dan ada tema “Suasana di Pasar” terselip di antara deretan tema yang terketik di kertas itu. Kaget. Bener-bener kaget. Akhirnya gue memilih tema itu, dan mulai mengarang sampai 1,5 kertas folio. Ternyata ada gunanya juga ngobrol sama bokap sebelum lomba hahaha. Jangan-jangan dia punya indera keenam lagi :p. Selesai mengarang, semua peserta disuruh keluar, kemudian dipanggil satu persatu untuk presentasi di depan kelas untuk menceritakan karangannya tadi. Ehem gue gak tau loh  kalo bakalan ada sesi presentasi beginian -___-. Tapi, gue ternyata bisa lancar ngomong di depan juri loh hihihi. Setelah itu, gue diajak bu Tini sama temen-temen lain buat makan siang. Dan, bu Tini bilang “kamu dapet juara loh ke”. Hah? Apa? Gue juara? Ini pertama kalinya loh gue bisa dapet piala atas nama gue sendiri. Dan akhirnya gue bisa mendapatkan piala itu..........
Delapan tahun kemudian
Nyokap: ini piala, mama buang aja ya! Udah jelek
Gue: jangan ma, itu satu-satunya piala kekeeeeeeeeee :"""""(
Nyokap: ah kamu
Beberapa hari kemudian......
Gue menemukan ini di tempat sampah
Dan yang tersisa cuma ini:
huhuhu sedih kan tinggal ininya doang. tapi gapapa deh, pialanya kebuang. yang penting kenangannya masih membekas ;))


Share with the world:

5 comments:

  1. #blogwalking

    hemm,sayang ya dibuang..

    nice posting, blogwalking back yaa
    http://rosevioly.blogspot.com

    ReplyDelete
  2. ih oon banget sih dibuang!!!!!!! gue aja ampe gue duplikatin loh piala cerdas cermat gue :p (yaiyalah juara I :p :p :p)

    ReplyDelete
  3. iya bhar sweeedih banget gue ;( tapi emang udah oglek-oglek sih pialanya. ahzeeek juara atu :3

    ReplyDelete
  4. Jadi inget dulu pas SD juara cerdas cermat matematika antar sekolah.... *gaya*
    Tapi ga dapet piala... jadi ga bisa pamer juga xixixix :p

    ReplyDelete

Leave your comment below :)

 
Designed by Beautifully Chaotic