Tuesday, September 11, 2012

Something Random, Something Fun

Haaaai kamu yang lagi di depan layar sambil penasaran sama tullisan akyu hari ini, makasih sudah membaca ;)
Minggu kedua di semester 5
Alhamdulillah gue udah mulai bersemangat ngejalanin semester lima ini. Rasanya bener-bener jadi mahasiswa sewajarnya sekarang, 60% belajar 20% main 20% berkhayal hahaha. Tadinya mungkin 80% main 20% belajar mengingat semester-semester sebelumnya terasa begitu santai nan aduhai. Please bukan untuk ditiru adik-adik maba yang lagi baca :p
Btw hari ini gue lagi-lagi random. Ceritanya gue kuliah pagi jam 9, dan berdasarkan pengalaman Senin kemarin merasakan macet hampir 1 jam di Pondok Gede- Lubang Buaya, akhirnya gue memutuskan berangkat lebih pagi, jam 7 dengan tambahan minta dianterin Aga (Adik gue) sampai Asrama Haji. Dan o oooo sekalinya gue dianterin, jalanan malah lancar-lancarnya, gak ada macet sama sekali. Please deh. Oh ya, dan hari ini gue gak pake kacamata, tujuannya? Entah kenapa gue ngerasa enak aja ngeliat sekeliling gue jadi rada buram, terus gue ngerasa jelas sendiri, dan bisa ngamatin orang secara blur, seru deh seriusan. Selain itu, gue ngerasa hidup gue lebih damai, secara segalanya jadi lebih buram, dan nyebrang pun terasa lebih santai karena gak begitu ngeh juga dengan kendaraan-kendaraan yg masih jauh jaraknya. Well, dunia berpihak pada gue hari ini, untuk beberapa jam. Sesampainya gue di kampus, beberapa toko gue sambangi untuk membeli beberapa sesuatu, halah apa pulak! Setelah itu menuju gedung VIII tempat gue menimba ilmu seember demi seember. Alrite, kelas gue hari ini penuh!!! Karena banyak mahasiswa dari kelas A & C yang migrasi ke kelas B yang sungguh fantastis ini. And you know whaaat, saking penuhnya jumlah mahasiswa yang tidak diimbangi dengan luasnya ruangan kelas dan bangku kuliah, akhirnya kita kuliah sambil ngemper! Eh apa ya bahasa lain dari 'duduk di lantai'? Ya pokoknya gitu lah, berasa lagi pengajian hahaha tapi seru sih overall, untung ruangan yang dipake tadi AC-nya dingin, jadi gak begitu terasa walaupun mahasiswanya super buanyak. Selesai kuliah yang agak unik tadi, gue bergegas ke kantin, sebut saja Kansas (Kantin Sastra) walaupun yang asli lagi direnovasi, asli gue laper banget, padahal sempet sarapan tadi pagi. Hari ini niatnya mau ke LBI UI Salemba, pengen daftar test ITP. Kenapa gak di FIB aja? Karena boseeen, pengen sekali-sekali duduk di bangku FK hahaha. Sebelum berangkat, gue ke UPT dulu main UNO sama teman-teman yang udah biasa gue sebutin di postingan-postingan sebelumnya. Karena gue baik hati, jadi gue sebutin lagi: Riki, Ricat, Sinta, Moe, Fecil, Ezra, Pijar, Salman, Surya dan Umaru (sebenernya dia main laptop sendiri sih). Rada gimana juga sih ya di dalem perpustakaan kampus malah main UNO hahaha, tapi please kita udah terlalu suntuk kalo harus baca diktat di UPT, jadi ya lebih baik main UNO sambil ngakak gak tau tempat hahaha. Di antara kita kebanyakan masih ada kelas jam 1, sedangkan gue dan Fecil kosong, jadi cuss ke Salemba naik commuter. 
Naik commuter line selalu bikin gue norak, bikin gue ngerasa berada di sisi lain kebisingan Jakarta, ada transportasi nyaman, dingin, dan cepat mengantarkan sampai tujuan. Sayangnya rumah gue bukan berada di dekat perlintasan kereta api, jadi gue jauh lebih sering naik angkot dibanding naik kereta yang jumlahnya bisa dihitung pake jari. Naik commuter itu seruuu, ngerasa cool aja gitu duduk di dalemnya sambil merhatiin keadaan sekitar, yang rata-rata wanita karir (secara gue duduknya di ladies area). Ah pokoknya gue jatuh cinta sama alat transportasi satu ini, meskipun gue masih belum berani naik kereta sendirian. Hahaha cemen. Kereta gue berhenti di stasiun Cikini, yang di sepanjang jalannya penuh  penjual aneka macam kerajinan rotan untuk parsel, serah-serahan, dan segala macemnya. Gue jadi inget pas semester 4, turun di stasiun ini juga sama Nada, dengan tujuan Perpustakaan Nasional. Karena menariknya dagangan yang dipamerin di sepanjang stasiun, kita jadi keasikan jalan dengan arah menjauh dari lokasi yang kita tuju. Sampai pada akhirnya, kita memutuskan untuk gak naik bajaj, alias jalan kaki. Dengan modal GPS di hp gue, kita jalan menelusuri pasar becek, pemukiman padat penduduk, perumahan elite, dan RSCM.... Karena kita patuh banget sama GPS, jadinya kita bener-bener ngikutin arah yang ada di layar hp, dan nyarislah kita masuk ke ruang jenazah RSCM. Sumpaaaah gue merinding keringet dingin gimana gitu. Tau gitu mending naik bajaj aaaak. Gue paling takut plus males ke rumah sakit, apalagi  rumah sakit tua, adoooh bawaannya merinding. Kita pun menelusuri RSCM dari bangunan tuanya sampe bangunan baru, dan nembus ke FKUI. Astaga macem penyelundup deh waktu itu, ada kali 1 jam untuk menggapai Perpusnas, ditambah pas udah hampir nyampe eh ada badai gitu, otomatis debu pada berterbangan kan. Please bayangin sendiri. Hari itu paraaaah tapi seru juga. Beda sama hari ini, gue sama Fecil jalan kaki lagi, tapi ngikutin jalan raya, dan alhamdulillah gak makan waktu lama buat nyampe. Gue melewati gedung yang lumayan besar dengan baliho-baliho raksasa, di depannya terparkir mobil-mobil mewah, sepertinya kepunyaan orang-orang penting. Setelah gue amati baliho lebih dekat, ternyata ini tempatnya tim suksesnya calon Walikota Jakarta 1. Hhhhm menarik juga. Beberapa meter kemudian gue melihat seorang bapak kira-kira 40 something lah sambil pakai rompi kotak-kotak, dengan menggelar dagangan kemeja kotak-kotak sekoper. Pemandangan yang super kontras di siang yang terik :)
Sesampainya di FK, gue lagsung ke atm dan cuss ke LBI. Setelah ngeliat jadwalnya, oh noooo! Ternyata tes terdekat tanggal 13 bray, dan itu hari Kamis. Gue kira hari Sabtu tadinya. Sia-sia deh kesini. FYI LBI adanya di lantai 3 loh, lumayan banget kan olahraga :') Nah setelah itu kita ke mesjid, dan yea! Ada maba yang bilang "permisi kaaak..." Ternyata maba FK jauh lebih sopan yah dibanding maba FIB, dan emmm berarti gue ada tampang-tampang anak FK dong ya sampe dikira senior gitu muahahaha. FK selalu dapet space di hidup gue hahaha.
Selesai sudah masalah per-FK-an, kita lanjut ke alfamidi beli minuman. Pas di kasir
Mas-mas  : *masukkin minuman gue ke kantong plastik*
Gue        : "Eh gak usah mas"
Mas-mas  : "Gapapa kok mbak"
Gue        : "......."
Gue cuma beli sebotol fruit tea strawberry, dan biasanya gak usah diplastikin. Maksudnya buat ngurangin penggunaan plastik. Eh mas-masnya gak paham. Dikirain gue gak enak gitu kali ya gara-gara cuma beli sebotol terus gak usah diplastikin. Aduh mas-____-
Perjalanan pulang, kembali ke kodrat, naik angkot sampai rumah. Seturunnya gue dari angkot, nyaris banget banget gue ketabrak motor dari belakang, gak bagus juga ngelepas kacamata dan pakai headset di jalan raya fuuu. Dunia tidak lagi berpihak pada gue.

Ps: cerita bakal ditambahkan dalam waktu dekat, tunggu ya ;)

22:12, dalam keadaan merindukan masa lalu
Share with the world:

1 comment:

  1. Nice blog and i love your post.
    try to keep it up :D

    visit & follow my blog
    http://batavianist.blogspot.com

    ReplyDelete

Leave your comment below :)

 
Designed by Beautifully Chaotic