Monday, January 14, 2013

Nangis

Halo, blog! Ini hari terakhir nilai-nilai semester 5 bermunculan loh di sistem akademik kampus. So far so..... good or bad? Well, hasilnya biasa-biasa aja. Masih logis lah kalo dibanding sama apa yang gue lakuin selama 3 bulan terakhir ini hihihi. Yap, saya selalu bersyukur dan berusaha untuk terus bersyukur, apapun hasilnya apapun keadaannya. Terus mau ngomongin nilai? Ngomongin IP? Apa mau ngomongin masa depan? Hahaha salah semua! Mau ngomongin kamu dong........ eh salah juga. Lagi pengen nulis aja, maaf kalau gak beraturan gitu ya tulisannya.

Liburan di rumah itu rasanya bete, apalagi sambil sakit begini, betenya kombo deh! Gak ada buku buat dibaca dan diketawain pas lagi sendiri-sendirinya di dalam kamar. Alhasil blogwalking ke blog-blog yang isinya pengalaman pribadi, entah itu tentang studi, percintaan, ataupun racauan gak jelas (kayak apa yang ditulis ini :p). Bacain blog tuh rasanya beda kayak baca buku, jauh lebih real. Secara selama ini lebih sering baca novel fiksi yang menye-menye dibanding yang based of true story muehehehe. Suka deh baca-baca cerita orang dengan gaya penceritaan yang berbeda-beda, bikin gue ngerasa lagi didongengin hihi. Dari yang ceritanya sedih sampe yang bahagia banget-banget sampe rasanya pengen nyelametin langsung ke orangnya, pengen posting komentar tapi takut dibilang sok kenal, hehe i'm not typically who likes to comment in one's post that the author i didn't ever meet. Meskipun postingannya punya artis atau selebtweet yang orang-orang kayaknya gampang gitu buat komentar, tapi kenapa ya gue masih susah aja? Hihi mungkin karena orang beda-beda ya. Oke skip. Lanjut.

Gue pengen nyeritain ini karena gue pengen tau, apa ada yang merasakan hal yang sama? Jadi, gini.... Misalnya gue lagi baca postingan tentang LDR yang sangat-sangat-dibilang-LDR. Terus gue sedih. Bener-bener terbawa perasaan gitu. Padahal yang LDR pun gue gak kenal orangnya, tapi rasanya nyess gitu di hati. Sambil ngebayangin kalo suatu saat gue ngejalanin hal yang sama, bakal kuat gak yah? :') Nih baca deh LDR – Long Distance Relationship (sucks?).

Sebenernya efek nyess yang ditimbulkan dari baca suatu postingan itu karena kita yang terbawa alur sama gaya penceritaan pengarang yang aduhai banget atau kitanya yang terlalu melankolis ya? Bingung. Masih bingung sampe sekarang hahaha. Padahal gue jarang banget nangis, even dalam keadaan terendah dalam kehidupan gue pun gue masih bisa tetep biasa aja, menghadapinya dengan wajah cengok. Yang penting gak nangis kan :p Tapi lebih sering terbawa perasaan pas lagi baca-baca cerita sedih yang mengiris hati, tiba-tiba air mata netes tanpa disuruh. Dalam hati ada suara "plis gamau kayak gitu, jangan sampe :'(". Banyak banget cerita-cerita sedih yang cuma bikin parno terus sedih sendiri. Bahkan cerita-cerita membahagiakan pun bisa bikin nangis, bok! Aduh keke kenapa sih, aneh banget ya? Biarin aja ya plis plis :*

Nah kalo cerita-cerita membahagiakan itu bikin nangis kalo.......bukan bikin nangis sih namanya, terharu. Terharu aja ya biar kesannya lebih tegar? Hahahaha. Gue suka menemukan cerita yang "duh, kok gue banget" "ih, sama banget sih" yah pokoknya yang begitu. Awalnya sih ketawa-ketawa bacanya, senyum-senyum sendiri di dalem kamar. 

Terus lama-lama mikir "bakal kayak begini terus kan? :(". Yailah cemen banget ya keke, apa aja dibawa perasaan. Semuanya itu dirasain kalo lagi sendiri banget, lagi bisa berpikir jernih tanpa ada tambahan pikiran dari orang lain. Ketika gue bener-bener menjadi gue. 

Berarti gue aslinya cengeng? Mungkin. Tapi jujur bakal susah nangis kalo di depan orang lain, kecuali kalo di depan orang yang bener-bener gue sayang, gue percaya. Well, air mata gue aja milih-milih buat menampakkan keberadaanya hihihi. Kalaupun pengen melihat air mata gue, plis kasih alasan terbaik kenapa dia harus menetes. Alasan kebahagiaan, bukan kesedihan, ya? :')
Share with the world:

No comments:

 
Designed by Beautifully Chaotic