Wednesday, February 3, 2016

Buku juga Butuh Perawatan

Cara Merawat Buku
Halo bloggers! Adakah yang suka menyimpan banyak buku di rumah? Suka meminjam buku? Senang membaca buku di toko buku dan perpustakaan?

Aku yakin, semua orang pasti pernah berhubungan dengan buku. Entah untuk waktu yang panjang atau singkat. Ehm, apalagi kalau lagi skripsian. Dijamin bisa tidur bareng buku saking cintanya. Eh, saking ngantuknya deng kebanyakan begadang! :P

Tapi tapi tapi..... suka kepikiran gak sih kalau buku yang kita lagi baca atau simpan itu nyaman gak dengan perlakuan kita? Kalau aku sendiri, kadang suka sedih saat menemukan bercak kuning di salah satu buku yang kusimpan di rak buku dalam kamar. Miris banget, padahal pas kuliah udah diajarin cara preservasi buku. :(

Jadi, guys......
Penurunan kualitas sebuah buku itu bisa disebabkan banyak hal loh. Dimulai dari cara perlakuan yang buruk, penyimpanan yang nggak tepat, vandalisme, cahaya yang tidak sesuai, serta suhu dan kelembapan ruangan yang kurang pas.

Loh, banyak ya. Jadi harus gimana biar bukunya tetap sehat?

1. Simpan buku di tempat yang "aman"
Sejauh ini rak buku adalah tempat penyimpanan favorit untuk buku. Rak buku sendiri sekarang beragam bangeeet jenisnya. Nah pastikan rak yang kamu punya dalam keadaan bersih dan kering tentunya. Tidak ada kotoran dan debu, jadi buku bisa diletakkan dengan aman. 

Selain itu, pastikan suhu ruanganmu berada di antara 50-65 ºF atau sekitar 10-18ºC juga dengan tingkat kelembapan  50% Relative Humidity (RH). Brrrr dingin ya! Untuk menjaga kelembapan, bisa loh pakai produk serap air yang banyak dijual di supermaket.


2. Baca buku saat tangan higienis
Pasti sering ya melihat aktivitas baca buku di kafe atau di rumah sambil ditemani cemilan dan minuman ringan. Buku dan makanan kadang sulit terlepaskan, sih. Tapi sayang juga yah kalau sehabis mengambil snack, tangan yang kemerah-merahan itu berusaha membuka halaman baru pada buku. Si merah kemudian meninggalkan jejak pada halaman-halaman buku. Duh, jangan ya. :( Ada pula yang menggunakan saliva (ludah) agar halaman mudah berganti. Ini juga membahayakan kesehatan buku. Tingkat keasaman saliva bisa mengubah kondisi buku loh ternyata. Amannya, pakai sponge basah (yang tidak basah) apabila kamu kesulitan mengganti halaman.

3. Jaga struktur buku
Kadang saat sedang asyik membaca buku di dalam kamar, Ibu memanggil dari dapur. Wah, buru-buru deh ujung bukunya dilipat. Sayangnya, melipat ujung buku (dog-ear) merupakan salah satu hal yang bisa menyebabkan buku menjadi rapuh. Wah, jangan deh. Lebih baik menggunakan bookmark yang tipis. Oh ya, buku-buku terbitan sekarang kan seringnya berbonus bookmark yah. Bisa digunakan dengan baik tuh. :)

Kebiasaan lain para readers itu suka memberi highlight atau sticky note pada halaman buku. Sayangnya, keduanya itu juga membahayakan buku loh huhuhu sedih ya. Lebih baik kita punya satu buku kecil yang isinya khusus tentang nomor halaman penting dari buku utama yang sedang kita nikmati.

4. Pssst.. jangan lupa untuk mengecek rak buku
Kegiatan terakhir ini bisa dilakukan seminggu sekali, ataaau sebulan sekali jika kamu merasa sangat sibuk. Gunakan lap kering dan sikat halus untuk mengusir debu-debu yang tidak diundang. Jangan biarkan mereka menghancurkan buku kesayanganmu! :)

Kira-kira empat hal di atas merupakan yang terpenting dalam merawat buku. Kalau itu semua sudah bisa dilakukan, semoga saja buku-buku bisa memiliki usia yang panjang. Semakin kesini, kualitas kertas agaknya menurun, makanya perawatan terhadap buku juga harus lebih diperhatikan. 
Apabila ada cara merawat buku yang lain, bisa loh share sama aku melalui kolom komentar.

Selamat membaca dan merawat buku! :)
Share with the world:

24 comments:

  1. kayaknya gue bukan perawat buku yang baik.. hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha mungkin kedepannya bisa jadi baik :D

      Delete
  2. hmm ingin punya rak buku pribadiii. selama ini buku2 aku dicampur dengan buku keluarga di rak buku bersama gitu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya lebih enak sih kalo punya rak sendiri, semoga segera terwujud ya Annisa!

      Delete
  3. Tambahan...

    1. Jangan lama-lama nyimpen buku ditas... hobi baca di jalan, bukunya kumel :(
    2. Selotipin ujung bukunya kalo males nyampulin wkwk
    3. Kalo baca buku posisi buku 90 derajat, jadi gada garisan di bagian sampul (cover-backcover) buku.. inisih cara gue yang suka sayang banget sama sampul buku.. hahaha
    4. Jangan sampe ga sengaja dudukin buku.. palagi buku orang... terus sampek 2 kali lagi... kan malu...

    ReplyDelete
    Replies
    1. makasih Chebeeew udah nambahin :D iya bener sih, gue setuju sama keempat poin ini :D

      Delete
  4. pantesan komik-komik gue berantakan wujudnya.. gue g bakat ngerawat buku ternyata

    ReplyDelete
    Replies
    1. selanjutnya mungkin bisa dicoba, good luck!

      Delete
  5. Cuman ngelakuin no.1, selebihnya engga. Udah punya rak buku tapi tetep aja berantakan, ga karuan antara buku-buku kuliah sama novel-novel hahaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha seenggaknya uda satu poin, siapa tau yg tiga bisa nyusul diterapin :D

      Delete
    2. Hehehe, semoga aja deh yang lain-lainnya bisa gue terapin juga. :D

      Delete
  6. wah, membaca buku juga harus higenis ya Mb

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbak, supaya bukunya bisa tahan lama hihi

      Delete
  7. nice inpoh, aku bisa nyimpan buku dalam lemari aja, itu gimana :v

    ReplyDelete
    Replies
    1. gak masalah sih, tapi lebih bagus kalo ada serap air, biar gak berjamur :D

      Delete
  8. bener nih, kebanykan buku-buku ku jadi menguning gitu, bermanfaat nihh, terima kasih yaa..
    diaryadam.blogspot.com

    ReplyDelete
  9. hiks aku sedih gak bisa banget kalau nomor 3, apalagi buku aku sendiri. Hobi bawa bawa buku di tas. Tasnya totte bag, terus berantakan. Keluar dari tas biasanya bopeng ketindih sama barang lain. Tapi kalo gaada buku di tas itu, kayak ada yang kuraang

    ReplyDelete
    Replies
    1. sama, sebenernya :') aku juga tipe orang yang suka bawa-bawa buku di dalem tas. paling nggak, bukunya disampul aja kali yah

      Delete
  10. Dari tulisan diatas maka gue menarik sebuah kesimpulan: Gue bukan perawat buku yang baik. Buku-buku gue berserakan di dalam kamar. Acak-acakan gitu. Pernah kepikiran buat ngerapihin tatak letak buku-buku di kamar, tapi selang satu minggu kemudian buku yang sudah rapih dan terawat (sudah dibersihin dari debu) kembali berserakan. Huhuhu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. sayang banget :( perlu dijadwalin yah kayaknya buat acara beberes bukunya :D

      Delete
  11. Paling sedih kalo buku yang ditaro di rak bagian atasnya jadi menguning gitu.. Huhu. Paling bener sih ditaro di dalam box khusus, biar terlindung dari debu dan kotoran-kotoran lain. Tapi apa bagusnya punya banyak buku kalo ga dipajang dan dipandangi setiap hari yaaa.. x)

    ReplyDelete
    Replies
    1. well iyah, aku juga seneng aja nyimpen buku di tempat yang bisa dipandangi hihi cuma perawatannya aja mesti lebih ber-effort :')

      Delete
  12. Dan sayangnya kalu udah punya anak susah banget ngerawat buku, hiks. Tapi sekarang udah dipisahin raknya. Punya enak bapak raknya tinggi jadi anak2 nggak nyampe :)

    ReplyDelete

Leave your comment below :)

 
Designed by Beautifully Chaotic