Tuesday, July 19, 2016

Alasan Menghapus Pokemon GO

Alasan Menghapus Pokemon GO


Setelah minggu lalu aku sharing soal manfaat main Pokemon GO (bisa dibaca di Manfaat Main Pokemon GO), sekarang aku mau menulis hal yang agak bertolakbelakang.

Sekitar lima hari yang lalu, aku mencoba download Pokemon GO karena penasaran dengan game AR (Augmented Reality)  yang begitu menyedot perhatian banyak orang. Dua hari setelah bermain game tersebut, aku merasakan manfaat jangka pendek yang dirasakan baik.

Namun, dikarenakan aku begitu mudah untuk obsessed atau apa ya namanya... Pokoknya kalau aku suka sesuatu, bakal sebisa mungkin harus mendapatkannya. Kayak sebelumnya, aku suka banget sama game Candy Crush, ehm sampai sekarang sih. Akhirnya sekarang sudah berada di level 600 sekian karena sering dimainkan, meskipun tidak setiap hari.

Nah kalau Pokemon GO, aku merasa begitu banyak target yang perlu dikejar sehingga waktu yang perlu dikeluarkan juga nggak sedikit. Sehingga pagi siang malam, ada waktu yang sengaja kurelakan untuk bermain game fenomenal ini.

Sampai akhirnya pagi ini aku tersadar kalau sebaiknya game ini dihapus aja dari handphone. Kenapa? Beberapa hal aku coba uraikan di bawah ini:

1. Merasa tidak tenang
Semenjak main game ini, aku merasa jadi agak resah tiap kali. Kemana-mana jadi merasa wajib membawa handphone dalam genggaman. Sebelumnya, aku tidak pernah merasa terganggu kalau lupa bawa handphone dan malahan sengaja meninggalkan handphone di beberapa situasi. Kemudian aku berpikir ulang, apakah ini wajar? Dan jawabannya adalah sepertinya tidak.

2. Kurangnya produktivitas
Merasa selalu harus mencuri-curi waktu untuk mencari Pokemon, membuatku berusaha membuka game tersebut tiap beberapa menit sekali. Apalagi di jam kerja. Can i say some honest words? Aku merasa agak mengkhianati (CIE...) amanah pekerjaan sih. Hehe.

3. Acuh dengan sekitar
Dengan bermain di kawasan publik, aku merasa terlalu fokus dengan handphone dibandingkan dengan orang yang berada di depanku. Memungkinkan banget buat saling bertabrakan dan tersandung. Beberapa kali pernah begini. Oh ya, pernah juga gak ngeh kalau di samping ada teman. 

4. Kurangnya quality time bersama keluarga
Padahal mah kerja aja sudah menyita waktu buat berada di luar rumah lebih dari 12 jam sehari. Pas sampai di rumah, eh kok main Pokemon GO, bukannya ngobrol kayak biasa? Itu juga sangat terasa buatku perbedaannya. Biasanya banyak bertukar cerita sampai sekitar 80% kejadian satu hari, sekarang jadi 40% saja. Lumayan kan perbandingannya?

5. Boros
Game ini membutuhkan koneksi internet yang baik dan tentunya layar harus tetap menyala. Ngg, i know there is battery saver mode in settings menu. Tapi aku, tetap merasa baterai jauh lebih boros dari biasanya. Ya, hampir sama aja sih borosnya kayak main game lainnya, semacam candy crush gitu. Tapi yaa... karena waktu bermainnya lebih lama, jadi tetap terasa lebih borosnya. Selain boros baterai, paket data juga terasa ding. Maklum kak, biasanya cuma habis untuk e-mail dan sosmedan. Hehe.

6. Peralihan me-time
Selama ini aku mempunyai banyak jenis kegiatan yang dijadikan me-time. Seperti baca buku. Baca novel sih lebih tepatnya. Kemudian seminggu ini aku jadi sadar kalau bentuk me-time aku berubah dari baca buku ke main Pokemon GO. Persamaannya apa? Keduanya sama-sama bersifat hiburan dan memberikan kebahagiaan. Keduanya sama-sama sebagai bentuk mengisi luang. Perbedaannya mungkin ada di manfaatnya. Membaca buku itu relaxing, dapat pengetahuan baru soal sudut pandang, dan tambah semangat untuk mulai berlatih menulis. Kalau main Pokemon GO, manfaatnya jadi sering jalan kaki -literally-, dapat pengetahuan baru soal karakter dan habitat Pokemon, dan tambah semangat buat evolve serta power up karakter yang dimiliki. Sumpah iya seru banget main game ini, tapi fictional banget sayangnya.

Iya ini subjektif banget, mungkin aku yang terlalu serius dalam memperbandingkan. Game dan buku memang bentuknya beda, tapi bagiku sejajar kalau mereka sama-sama berada sebagai objek untuk me-time. Cukup apple to apple. Mehehe...

Di luar itu semua, aku super appreciate dengan John Hanke yang telah memproses pembuatan game ini selama 20 tahun. Bukan waktu yang pendek untuk menghasilkan game seperti Pokemon GO. It takes time to make something great. Respon game ini pun luar biasa. Belum menyentuh waktu sebulan, dunia pun sudah cukup ramai membicarakan game fenomenal ini.

Satu hal lain yang aku salutkan dari tim Niantic, pihak mereka tidak mempersulit user apabila ingin menghapus account-nya. Tadi pagi, aku hanya perlu mengisi form di sini. Mudah banget kan cara menghapus account-nya, kemudian aku hanya perlu konfirmasi via e-mail.

Dear readers, tulisan ini murni pendapat aku sebagai pemain game AR pemula. Semua efek yang aku rasakan based on background yang aku punya. Tentunya efek yang dirasakan bakal berbeda dengan banyak orang yang backgroundnya berbeda. Hehehe. So, no offense to you. Aku ingin tahu efek yang dirasakan readers setelah bermain Pokemon GO. Kalau nggak main, gimana kalau aku minta pendapat tentang bagaimana efek yang kamu rasakan ketika sekitar kamu bermain game ini?

Aku tunggu sharingnya di kolom komentar. :D
Share with the world:

26 comments:

Bimo Aji Widyantoro said...

Untung aja saya gak main pokemon, ngeliat temen-temen main aja udah bikin gedek. Diajak jalan malah minta ditemanin nyarin pokemon. haduh susah emang

Retno Andini said...

Hahahaha been there :') mending gak nyoba main daripada ketagihan sih. efeknya kacau kalo di saya :B

Ekha Nurul Hudaya said...

Aku juga gak main pokemon go hoho cuma main hayday itu pun sesekali aja sih. Awalnya memang susah utk tidak tergoda install game ini,tapi aku selalu ingat "harus hemat kuota, hemat bensin juga woy"

Retno Andini said...

aku juga pernah main hayday, tp boros batre bgt ya jdnya hapus lg deh hahaha. iyaaah inget ke hemat, jd mikir dua kali tiap mau install game :D

Ratih Cahaya said...

Aku sempet kecanduan candy crush, terus aku un-install dari hape. Waktu pokemon Go mulai naik daun, aku cukup penasaran, (termasuk baca postinganmu sebelumnya), tapi nggak tertarik untuk install. Entah kenapa, aku mau menjaga diri supaya nggak kecanduan game, hehehe. sayang waktunya kalau cuma buat main game, mending baca novel. yaa... tapi itu memang terngantung pribadi masing-masing sih :)

Michael Christian said...

Halo, retno

Gue sih setuju banget sama artikel ini. Bahkan, Pokemon Go di Android cuma bertahan selama dua hari karena setelahnya gue uninstall.

Bukan pokemon aja, menurut gue semua yang udah kecanduan itu tidak baik. Kecanduan kerja bisa stress. Kecanduan makan bisa obesitas. Apalagi kecanduan seks.

Nur Rochma said...

Saya nggak suka nggame. Tapi saya menginjinkan anak2 bermain game dengan pembatasan waktu. Untuk pokemon ini tidak deh. Game kan pada dasarnya buat bersenang2 tapi seringnya anak2 atau siapa saja bisa kecanduan.

Ratri Anugrah said...

Sepertinya sih ini tergantung sama orangnya ya mbak. Soalnya aku pernah baca kalau game ini bermanfaat banget buat anak autis. Mereka malah bisa bersosialisasi. Untung aja aku jenis orang yang kalau gagal, males ngelanjutin main. Jadi nggak pernah ketagihan hehe. Ditunggu kunjungan baliknya ya mbak :)

Retno Andini said...

Hi ratih! Iyaa, siapa sih yg ga penasaran sama game ini. Org yg ga kenal game sama sekali pun bisa tertarik untuk main jg 😂 iya aku jg skrg menjaga diri buat ga kecanduan haha cuma ada 1 game di hp, buat kl jenuh dan perlu aja. Yes, kembali ke diri kita masing2 :)

Retno Andini said...

Wah sama berarti, sempet install trs hapus. Malah lbh cepet ya, 2 hari😅 iyaa konsepnya sama sih, sesuatu yg berlebihan emg kurang baik, kan? Hehehe

Retno Andini said...

Hai mbak! Kalo buat orgtua, jd tantangan sendiri ya pasti buat mengatur hubungan anak2 dg gadget dan game. Yaa aku setuju kalo game pd dasarnya cuma buat senang2, bukan bikin stres dan berujung candu :D

Retno Andini said...

Iya mbak, seperti yg aku yulis kan di atas, efeknya pasti beda2 sesuai background masing2. Oh iya mbak? Aku malah baru tau soal itu, menarik ya. Bakal aku cari tau lbh lanjut ah, penasaran😁

Ema Puteri said...

beruntungnya aku nggak doyan game :")

Lusi said...

Saya memang nggak suka main games. Kalau ada waktu luang, saya nonton film detektif. :))

Alwi Harianto said...

Gila ni permainan jadi lupa rumah, maunya dijalan mulu..hahaha

Retno Andini said...

yes, lucky you :D

Retno Andini said...

waaah, saya malah blm pernah nonton film detektif gitu2. boleh juga dicoba :))

Retno Andini said...

hahaha lupa rumah :)) di rumah yg ketemu ratatta terus sih ya

Anonymous said...

Alhamdulillah saya malah dapet jodoh maen pokemon..

Aa Indra said...

Gue nginstall Pokemon Go, seru sih maeninnya karena mungkin ini salah satu jenis game baru ya jadi penasaran juga.

Tapi gue nggak terlalu yang ambisius untuk naikin level, nyari pokemon atau kegiatan lainnya yang biasa dilakuin dengan game itu. Sesempetnya aja, itupun kayak seperlunya kalo emang beneran mau jalan-jalan atau lagi jalan ke mana, sambil menyelam minum air, tapi tanpa menghiraukan efek negatifnya. Gitu sih kalo gue hehe

Hana Bilqisthi said...

jadi mikir, kalau gue yang main kayaknya bakal ketagihan dan addict juga.. *curiga diri ini punya potensi jadi addict
Hohoho

Retno Andini said...

coba euy kalo penasaran maaah hihihi

Retno Andini said...

enak kalo bisa bagi waktunya mah :)) kalo saya gampang addict sama game jdnya kacau hihi

Retno Andini said...

wah alhamdulillah...

Mahdiyyah Ardhina said...

dulu saya maniak game, sejak tobat tahun 2014 mencoba tetep berjuang untuk gak tergiur dengan game-game baru yang semakin menarik. sekarang smartphone masih bertahan tanpa game. tertarik sih sejak keluarnya pokemon go tapi yaaa itu takut candu kumat parah haha

Retno Andini said...

wah keren ih bisa tobat :D aku belum bisa sepenuhnya nih mba, masih addict sama candy crush :')

 
Designed by Beautifully Chaotic