Friday, August 19, 2016

Perjalanan Menuju Dieng

Hola! Udah nggak sabar banget mau ceritain liburan singkatku selama 5 hari di Dieng dan Jogja. Aku berangkat hari Jumat malam, 12 Agustus naik KA Serayu Malam dari Stasiun Senen. Berhubung nuansanya backpacker, jadi aku dan rombongan naik kereta ekonomi dengan harga yang murah meriah Rp67.000 sampai ke Purwokerto.

Saat berangkat, badanku memang lagi kurang sehat. Demam sepanjang jalan. Jadi grasak-grusuk deh cari posisi tidur terbaik di bangku kereta ekonomi yang kurang empuk itu. Untungnya penumpang laki-laki di sebelahku sudah pindah dari awal ke bangku temannya. Jadi aku lebih leluasa untuk tidur.

Naik kereta serayu malam memakan waktu yang cukup lama. Aku tiba di stasiun Purwokerto pukul 07.30. Jadi waktu yang kuhabiskan di jalan hampir 11 jam. Kereta terlalu banyak berhenti. Huh, tak apalah yang penting selamat.

Sesampainya di stasiun, kami berfoto dulu. Setelah itu baru deh bingung mau melanjutkan perjalanan naik apa. Akhirnya kita memutuskan untuk naik angkot saja ke terminal dengan tarif Rp5.000 (kemahalan kayaknya). Tapi bapak supirnya baik huehehe.
Suasana Bus Cebong Jaya 

Sesampainya di terminal, kami disarankan untuk naik bus Cebong Jaya menuju terminal Wonosobo. Lagi-lagi sepertinya kami agak dibohongi. Kami dikenakan harga Rp30.000/orang. Aku mengalami pengalaman luar biasa saat menaiki bus Cebong Jaya. Dengan jalur yang agak ekstrem karena naik-turun bukit, supir juga memiliki keberanian penuh untuk nyalip sana-sini. Akhirnya korban pun berjatuhan literally. Salah satu teman aku ada yang terjatuh dari kursi . Wkwkwk. Padahal lagi tidur nyenyak tuh. Kemudian dengan cool, dia kembali tidur. Dia laki-laki, jadi gengsinya gede. Lol.

Perjalanan berlanjut. Sudah 3 jam kami terombang-ambing melewati hutan dan sawah, akhirnya tiba juga di terminal Wonosobo. Terminalnya tidak besar, namun cukup rapi. Banyak sekali kios makanan yang buka. Akhirnya aku menjatuhkan pilihan ke tukang soto ayam. Rasanya...mblegedes... Vetsinnya sodara-sodara, nendyang! Mau nangis makannya bruakakakak... Yaudah dimakan aja yah, biar perut ini ada isinya. Biaya makan siang ini Rp14.000 saja, sudah termasuk gorengan dan air teh yang kepahitan.
Welcome to Dieng

Setelah kelar makan siang, kami bersiap-siap menuju Dieng menggunakan mini bus dengan biaya Rp20.000/orang. Yeaaaay!~~~
Perjalanan ke Dieng mirip dengan peejalanan ke Puncak, Bogor. Dingin bangeeet jelas. Penginapan kami cukup berada di atas. Puspa Indah, Dieng. Dengan fasilitas kamar mandi dalam, air hangat, wi-fi, snack, kami merasa terlayani cukup baik disini. Selain itu kami juga dapat menyewa motor selama dua hari Rp75.000/motor. Murah kan?

Sesampainya di penginapan, kami beres-beres dulu, cuci muka nggak mandi, lalu siap-siap jalan-jalan hihihihi. Spot pertama yang kami datangi adalah Candi Setyaki. Untuk mengunjungi Candi ini, kami tidak perlu membayar biaya retribusi dan parkir. Lokasinya dekat dengan jalan raya dan tidak dipagari. Namun kita harus tetap sadar menjaga untuk tidak menaiki candi.
Candi Setyaki - Dieng


Kawah Sikidang - Dieng

Setelah dari Candi Setyaki, kami bertolak ke Kawah Sikidang yang terkenal. Ternyata setelah sampai disana, aku merasa mirip sekali seperti Kawah Putih. Nggg, Kawah Putih better sih. Tapi lucunya di Kawah Sikidang ini, ada beberapa orang yang menyediakan burung hantu dan kuda untuk disewakan keperluan foto. Akhirnya aku memilih salah satu burung hantu untuk foto bersama dan membayar Rp5.000. Teman-teman lainnya pun melakukan hal yang sama. Hahaha....

Setelah itu, kami menuju Telaga Warna. Saat itu, badanku mulai bereaksi lagi. Badanku menggigil hebat. Lagipula aku juga yang salah tidak membawa jaket tebal. Setelah melihat ada yang menjual jagung bakar, akhirnya kupesan satu untuk menghangatkan badan. Sayangnya, jagungnya tidak manis huhuhu.... Lagi-lagi failed.

Selesai mengitari telaga warna dan puas berfoto-foto, kami keluar dari area dan mencari tempat makan. Di tengah perjalanan, hujan turun. Kami akhirnya mencari tempat makan di sekitar penginapan. Pilihan kami jatuh di Mie Ongklok yang katanya makanan khas Wonosobo. Lagi-lagi aku gak cocok dengan rasanya bhahahaha... Mie ongklok sendiri adalah mie biasa dengan kuah manis, ditambah beberapa tusuk sate. Jadinya aku hanya makan satenya saja.

Setelah itu kita pulaaang~
Cerita selanjutnya ditunggu ya di postingan berikutnya. See you
Share with the world:

17 comments:

  1. Soal makanan waktu travellinh emang untung2an banget,hahaha. Dan biasanya klo aku sm suamiku travelling yg pilihan makannya failed slalu dia,hahaha. Ditunggu cerita seru lanjutannyaaa..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Huahahha iya banget mbak, aku zonk banget kalo soal makanan di Dieng😭 ujung2nya junkfood deh kalo udh mentok hahaha

      Delete
  2. Replies
    1. Bisa aja mba kalo dikit2 mah. Yg di wonosobo bener2 vetsinnya sesendok wkwkwk puyeng aku mbakgus

      Delete
  3. Seru banget retnoooo... Pingun juga jalan2 ngeteng kayak gtuh sama darell hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihi nunggu darell gedean dikit ya mbaaa kayaknya seru >.<

      Delete
  4. Kasian banget no soal makanan ngga cocok.. I feel you. *puk puk
    Tapi alhamdulillah perjalanannya seru ya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaaa paling ga banget ya han kalo soal makanan yg ga cocok mah, iya untung perjalanannya seruu

      Delete
  5. Seru banget jalan2 barengan, meskipun semua makanan failed tapi tetep hepi kan ya.. hihihi. Aku jalan2 hepi kek gini hrs nunggu Raya gedean dulu deh, soalnya kesian kl kecapean, ujung2nya nemplok minta gendong ya mamih capeee XD

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihihi iya kasian Rayanya mba saan, pasti kecapean. yang udah gede gini aja masih kecapean :"D

      Delete
  6. Wah Dieng sekarang jadi bagus ya. Dulu waktu gua kecil rasanya pernah ke sini, tapi udah ga inget apa-apa hehe. Rasanya pergi ke sini tuh tanjakannya lumayan curam, bener ga?

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya sekarang bagusss kok tertata gitu. kalo tanjakan masih curam gitu sih, jadinya agak ngeri kalo sorean pas udah bekabut gitu

      Delete
  7. Waduh turut prihatin kok apes mulu ni kena tipu2 sama makanan yg kurang oke. Tapi jd bikin cerita perjalanannya seru ya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha iya nih mbak nia xD jadi ada yang bisa diceritain deh :'D

      Delete

Leave your comment below :)

 
Designed by Beautifully Chaotic