Saturday, December 30, 2017

2017 Life Update: Resign dari Kantor

Assalamualaikum!

Semacam udah lama banget mau ngepost soal life update di tahun ini. Akhirnya sempat juga dipost saat 2017 hampir berakhir. 😅 Mohon maaf, ini dikarenakan terlalu banyak kejadian mengejutkan yang bikin aku merasa "duh nanti aja lah ditulisnya, nunggu endingnya dulu." Seakan-akan bakal beneran ada ending dari drama perpindahan kantor di tahun ini. Mari kita urutkan cerita awal resign dari kantor.

Selepas kuliah, aku dapat rejeki pekerjaan di sebuah media cetak which is ini merupakan salah satu jawaban dari mimpi sejak sekolah untuk bisa masuk ke dunia jurnalistik. Meskipun bukan sebagai jurnalis di sana, aku tetap merasa happy bisa support kebutuhan data dan dokumentasi untuk keperluan penulisan. Bekerja di media menjadi salah satu pengalaman yang menyenangkan dan menurutku perlu banget dilalui dengan penuh rasa syukur. Karena di sana, aku yang malas baca ini jadi perlu keep update banget sama informasi dan berita terkini dari dalam maupun luar negeri. Selain itu, juga bisa merasakan dunia media yang sangat dinamis, termasuk orang-orang di dalamnya yang selalu muda secara pikiran dan energi.

Baca juga: Tentang Teman Sekantor 

Setelah dua tahun "belajar" banyak hal di dunia media, aku merasa sudah saatnya untuk moving on. Rasanya? Jangan ditanya deh, karena udah pasti berat banget. Suasana kerja di media tuh kekeluargaan banget, sampai terasa kayak di rumah kedua. Akan selalu ada yang bikin bete sampai ketawa mau nangis! That's why resign bikin mata cukup bengkak dua hari. Pas ngajuin sih pede aja gitu. Eh last day mah teteup nangis juga, mana nangisnya di depan kantor. Nggak ada elegan-elegannya cuy,  diliatin abang nasi goreng Tanah Abang deh.

Per Januari 2017, aku resign dari media. Setelah itu berniat untuk jalan-jalan dulu, anggap aja refreshing sekaligus healing ke Jogja. Setelah pulang liburan, aku masuk lagi ke sebuah kantor yang beda banget sama kantor sebelumnya. Dari budaya, peraturan, sampai hal-hal terkecil pun beda banget. Sempat merasa culture shock yang cukup parah selama dua minggu. Tapi akhirnya terlewati juga karena menemukan teman-teman baru yang super duper baik.

Suasana kantor yang terbilang berbeda banget dari kantor aku yang sebelumnya, membuat aku semangat banget untuk berangkat kerja pagi buta karena masuk kerja jam 7 pagi. Banyak hal seru di kantor ini yang bikin betah banget. Budaya kerja yang serius tapi selalu ada momen-momen tertentu yang super menyenangkan di setiap minggunya. Apalagi mata selalu terasa fresh banget karena tiap hari pasti masuk mall depan kantor untuk makan siang. Ya Allah. 😆 Antara mata fresh tapi dompet juga jadi fresh karena perlu diisi terus. Haha.  Setelah sekitar lima bulan bekerja di kantor ini, aku akhirnya cabut lagi. Whoa! Dalam setahun, mengalami dua kali resign! Rasanya, udahlah... Gak nyangka banget ternyata rasanya jauh lebih emotional dibandingkan dengan resign yang sebelumnya. Nangisnya gak cukup sehari dua hari lhooo. 

Terharu banget meskipun cuma hitungan bulan berada di sana, aku bisa menemukan orang-orang yang sincerely baik dan tulus banget. Last day rasa ulang tahun, saking banyaknya nenteng hadiah. Terima kasih ya, kalau ada yang lagi baca dan merasa! Hihi.

And now, aku pindah ke kantor baru lagi. Kantor yang ini juga bedaaa pisan dari dua kantor yang sebelumnya. Suasana, tipe orang, dan budaya kerjanya totally beda. Tapi alhamdulillah, di kantor ini aku juga menemukan teman-teman yang baik dan lucu-lucu. Kayaknya di kantor ini, aku jadi lebih banyak tertawa deeeh. Soalmya disini aku bisa menemukan definisi lain dari tertawa receh. 😁 Dapat bekerja di kantor ini juga sebenarnya merupakan salah satu mimpi yang lagi-lagi terwujud: kerja di dekat rumah.

Kalau sebelumnya aku butuh 2 jam untuk berangkat kerja, sekarang cuma 20 menit untuk sampai di kantor. How blessed I am. Kadang aku suka tertawa sendiri kalau lagi mengingat doa-doa kecil yang akhirnya dikabulkan Allah dengan cara yang unik dan gak disangka-sangka. Pasti pernah kan merasa, "Kok aku dapetnya A, padahal kan maunya B." Tenang aja, kamu nggak sendirian. Nggak perlu ngerasa hidup nggak adil, cuma karena nggak bisa ngedapetin apa yang kamu mau. Percayalah, Allah udah punya rencana yang super rapi untuk setiap umat-Nya. 

Kalau doa kamu belum dikabulkan hari ini, mungkin ada opsi lain yang jauh lebih baik kamu dapatkan saat ini. Kemungkinan lain, doa kamu akan dikabulkan nanti, saat kamu sudah dinilai layak dan siap untuk dikabulkan doanya oleh Allah. Kita nggak pernah tahu, kok Allah ngasih jalannya di luar dugaan kita. Tapi nantinya, akan ada saatnya kita untuk mengerti maksud dari perjalanan yang diberikan khusus untuk kita.

Di tahun ini, aku belajar banyak banget soal kehidupan melalui jalan yang Allah kasih untukku. Banyak pelajaran yang baru aku rasakan tahun ini, rasanya kayak baru dapat kursus kilat gitu saking terlalu banyak materinya. Alhamdulillah, aku bisa melalui ini pada akhirnya. Aku sadar, selain usia yang terus bertambah, ada hal lain yang juga perlu ditingkatkan kualitasnya. 

Menuju tahun baru, aku jadi merasa lebih siap untuk apapun yang akan terjadi di 2018. And seriously, no more long resolutions for 2018. Tahun depan adalah tahun dengan resolusi tersimpel yang pernah aku buat. Karena aku jadi semakin tahu, apa yang benar-benar perlu aku wujudkan. I keep it simple, but still valuable. Semoga di tahun 2018, kita sama-sama menjadi manusia yang lebih baik dari segi apapun. Dan, jangan lupa untuk terus berprasangka baik sama Allah!

Thank you for reading! Wassalamualaikum. 😇
Share with the world:

4 comments:

Gustyanita Pratiwi said...

Hahaaaa aku aja pas pamitan ke pa kusnan mewek no

Retno Andini said...

ya ampun mba gus! hahaha. aku malah ga ketemu pak Kusnan pas last day :D

Hana Bilqisthi said...

I feel happy for you Retno :D Dapet kerja yang deket rumah enak banget emang :D semoga sukses ya di kantor barunya :D

Retno Andini said...

Hanaaa makasih ya! Semoga lo juga semakin sukses dan happy terus. :D

 
Designed by Beautifully Chaotic